Bitchelorette Trip to Singapore – Day 01

86131_singapore-0d2d9bb2606136d3bfc64c30946a5e35

Halo semua. Kembali lagi di postingan jalan-jalan. Karena saya lagi niat ngepost, yaudah deh yuk mari selesaikan postingan jalan-jalan ke Singapore ini.

Jadi ceritanya saya, Ayi, dan Via pergi ke Singapore dari tanggal 10-13 Oktober kemarin. Berawal dari sekitar 6 bulan lalu, kita bertiga lagi ngumpul dan ngomongin masalah nikah nikahan, terus tercetuslah ide buat jalan jalan bertiga selagi masih lajang alias belum pada nikah. That’s why we call it bitchelorette trip. Hem jadi sebenernya belom ada yang mau nikah dalam waktu deket ini kok diantara kita beritiga. Tapi sukses juga ya gosip yang saya bikin haha. Jadi, udah kelar ya, (buat yang kemakan gosip) kalo Via belom mau nikah dalam waktu deket ini. Lanjot. Yaudah deh direncanain deh mau kemana dan kapannya, soalnya Ayi dan Via yang udah jadi wanita karir kantoran harus segera minta jatah cuti ke bos. Setelah wacana demi wacana yang sempet agak dipertanyakan keseriusannya jadi jalan apa nggak, akhirnya kebeli juga tuh tiket PP pesawat beserta bookingan hostel. Lega banget rasanya dan tinggal nunggu waktu aja sampe Oktober.

Pas Oktober dateng semuanya excited. Dan nggak kerasa, tanggal 10 pun tiba dan kita segera cus ke bandara. Dan terjadilah suatu kejadian yang super bikin jantungan sampe lemes. Tanggal 10 itu hari Jumat, yang mana macetnya makin menjadi jadi dong ya Jakarta. Ditambah pintu M1 di bandara juga ditutup, dan baru tau kalo dampaknya ternyata bikin macet ke terminal 3, tempat Air Asia pesawat yang bakal kita tumpangi parkir. Saya udah sampe sekitar jam 15:30 di bandara. Ayi sendiri masih ada urusan kantor sampe jam 15:00, padahal boarding jam 16:50. Via naik bis Damri yang juga kena macet plus harus nurunin penumpang ke terminal 1 dan 2 dulu. Yang bikin jantungan adalah jam 16:30, mereka berdua belom nyampe aja loh di terminal 3. Gimana nggak jantungan ya saya. Saya udah bayangin mau ngapain ya kalo ketinggalan pesawat dan nggak jadi ke Singapore. Tapi Allah berkata lain, akhirnya mereka berdua sampe jam 16:35 dan kita langsung cus lari lari ke imigrasi. Untung banget Via udah online check-in, jadi langsung ke imigrasi aja dan ke boarding room. Eeeeeeeh ternyata pas udah sampe boarding room, pesawatnya delay aja loh sejam. Lumayan ngeselin ya kak :”>

Singkat cerita, kita udah naik pesawat dan 1 jam 40 menit kemudian kita udah sampe di Changi. Kita sampe sekitar jam 21:00 waktu Singapore dan langsung cus pake MRT ke Lavender Station karena hostel kita deket situ. Sampe sampe, kita geret geret koper dan jalan kaki ke hostel dipandu sama Waze. Ternyata nggak jauh dari stasiun MRT, yaa sekitar 500 meter. Pas nyampe kaget juga sih soalnya di Waze udah nunjukkin kalo kita sampe di lokasi. Tapi pas dilihat, kok cuma ruko ruko gelap yang udah tutup. Sempet serem kalo hostelnya tutup tapi yakali deh masa hostel tutup. Setelah dideketin, ternyata hostelnya cuma satu pintu kecil doang yang naik ke atas gitu. Lega banget dan langsun beberes mandi segala macem dan tidur.

Perjalanan sesungguhnya dimulai setelah bangun tidur, mandi dan sarapan roti panggang di hostel. Tujuan hari pertama adalah ke Henderson Waves, si jembatan yang ngehits banget. Atas kesepakatan bersama, kita akan menjalani perjalanan hemat dengan mengendarai bis kemanapun kita pergi. Karena kemaren malemnya kita nemu bus station deket hostel, jadilah kita ke stasiun bis itu dan nyari nyari stasiun tujuan yang deket Henderson Waves. Berdasarkan google, jembatan itu deket sama stasiun Toa Payoh. Karena ada di board, yaudah deh kita nunggu bis jurusan Toa Payoh.

Setelah naik dan sampe, saya dan Ayi yang nggak punya ez link card hanya bisa merelakan SGD 5 yang terbuang secara percuma karena ternyata Toa Payoh adalah interchange station. Nahloh bingung kan harus gimana. Daripada rempong nggak ada duit kembalian lagi ntar pas naik bis, saya dan Ayi beli ez link card. Setelah itu kita naik bis dengan nomer yang sama (kalo nggak salah 145) jurusan Henderson Waves. Ternyata kita salah stasiun bis dari awal. Harusnya kita naik bis di stasiun seberang hostel kita, bukan yang deket banget sama hostel. Bisnya udah bener tapi arahnya salah. Tetot banget.

Singkat cerita sih udah sampe Henderson Waves. Naiknya lumayan nanjak banget, anak tangganya banyak banget dan tinggi tinggi. Lumayan ngos ngosan juga sampe atas. Tapi lega banget pas udah liat tulisan Henderson Waves-nya.

sing7

Jalan sedikit udah nyampe ke jembatannya. Ternyata jembatannya emang bagus dan lumayan panjang. Yang paling saya suka dari jembatannya adalah kayu kayu di bawahnya dan gundukan kayak rumah keong di atasnya. Ada 3 gundukan rumah keong di jembatan ini, dan 3 lagi di bawah. Untungnya pas kita kesana jembatannya sepi. Jadi bisa bebas foto foto dan bikin video segala.

sing2

sing1

sing11

Abis puas bolak balik Henderson Waves gara gara salah jalan dan jauh malah nyasar ke hutan, akhirnya cus ke Vivo City buat makan siang di food courtnya. Tujuan berikutnya adalah Universal Studio. Jadi abis makan siang, kita langsung cus ke Sentosa yang ada di atasnya Vivo City. Sebenernya sih kita cuma mau masuk Sentosa-nya aja dan cuma mau foto di bolanya Universal doang hahahaha. Ya kembali lagi dengan tujuan trip hemat. Di bola cuma foto dan juga lagi lagi bikin video dong.

sing10

Perjalanan lanjut ke Siloso Beach Sentosa yang ternyata kecil banget dan nggak ada apa apanya dibandingin sama pantai pantai di Indonesia. Disana cuma bentar banget soalnya panas dan juga emang nggak ada yang bisa dilihat lihat disana. Balik deh cus ke daerah Bugis naik bis.

Di daerah Bugis, tujuan pertama kita cuma ke Haji Lane buat foto foto ciamik di temboknya. Eh ternyata pas sampe sana Haji Lane udah berubah dari terakhir saya mampir kesana sekitar setahun lalu. Sekarang di tembok ciamik itu udah ada kursi sama meja milik cafe setempat. Jadi kalo mau foto foto ya agak jelek dan agak ganggu meja kursinya. Untungnya sih duduk bentar disitu buat numpang foto doang nggak dimarahin.

sing3

sing4

Udah puas, kita makan di Singapore Zam Zam deket situ. Kita nyobain nasi briyani daging rusa yang ternyata enak banget. Nasi briyaninya enak, daging rusa dan kuahnya juga enak banget. Sepiring bertiga rasanya cukup, tapi kalo sekarang disuruh makan sendiri bisa deh kayaknya. Nagih! Abis itu lanjut lagi deh perjalanan ke Singapore Botanical Garden. Disana sih kita cuma bentar bikin video doang karena gelap juga. Kalo siang mungkin bagus deh tempatnya. Karena nggak jelas harus apa, akhirnya mampir ke Gastronomia di seberang Singapore Botanical Garden buat nyobain nutella cake yang ternyata biasa aja malah enakan triple chocolatenya Harvest. Di Gastronomia, Via ngedit ngedit video yang ada dan akhirnya jadi juga dengan hasil yang sangat memuaskan.

Perjalanan lanjut lagi ke Holland Village yang nggak jauh dari situ. Disana ternyata banyak bar dan restoran. Kita mampir di Breko Cafe & Sandwich Bar dan pesen pizza beserta aglio olio. Pizzanya lumayan enak. Dan karena udah malem dan lengket, kita balik cus ke hostel untuk bersih bersih dan tidur.

*videonya nggak tau kenapa cuma max 240p. yah semoga masih kelihatan keseruannya deh walaupun kualitasnya bleketek*

Advertisements

leave your steps...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s