Mimpi 22/1/14

template_dreams

Hai! Balik lagi di postingan mimpi setelah sekian lama nggak post mimpi disini. Kebanyakan sih saya lupa mimpi apa dan agak males buat diceritain disini. Tapi kali ini saya lagi pengen cerita. Lanjut aja deh ya.

Tidur: 23:15 / Bangun: 05:45

Saya dapat panggilan interview di Vico Indonesia, sebuah perusahaan oil & gas. Nyokap tiba-tiba ngasih tau kalo disana ada lowongan, iseng aja deh saya apply. Eh nggak taunya langsung dipanggil interview. Sampai disana, saya laporan ke meja repsesionis yang lebih mirip meja satpam jaga. Saya bilang mau ketemu sama Ibu Vira yang bakal nginterview saya. Kata orangnya, saya disuruh daftarin dulu nama sama mau ketemu siapa dan juga perusahaan apa yang mau saya datengin. Di buku daftar itu, banyak banget ternyata orang yang lagi mau interview sama Ibu Vira ini.

Saya disuruh naik ke lantai 9 buat ke officenya Vico. Sebelumnya saya dikasih kayak beberapa lembar kertas warna warni yang udah diclip gitu. Bapak repsesionis ini ngeluarin kertas itu dari map karton coklat yang di depannya ditempel foto saya pas wisuda. Kata bapak itu, kertasnya harus dibaca dulu dan itu katanya emang udah disiapin sama Ibu Vira buat saya. Pas saya baca kok isinya aneh ya. Isinya tuh job responsibilities saya dan juga tahapan tes masuk. Katanya saya ditugaskan buat ngecasting pemeran baru untuk iklan dan juga kadang saya harus ambil alih jadi bintang iklan kalo mendesak. Tahapan tes masuknya adalah tes matematika dan tes bakat.

Setelah baca agak lama, saya beraniin naik ke lantai 9. Disana banyak banget orang yang lagi duduk di kursi, kayak lagi nunggu giliran gitu. Pas saya jalan ngelewatin ruangan gitu, keluarlah ibu-ibu rambut pendek yang lagi nenteng hp dan rokok. Oke ini aneh. Jalan kesanaan lagi, tiba-tiba ada Vira keluar dari ruangan gitu. Dan ternyata yang dimaksud ‘Ibu Vira’ itu adalah Vira Arman hahahaha. Vira deh yang nginterview kita semua. Tapi sayangnya saya keburu dibangunin sebelum interview dimulai.

Tidur: 07:00 / Bangun: 09:45

Ronde kedua. Saya lagi di jalan mau pergi. Seinget saya, saya lagi nyetir di daerah Slipi. Tiba-tiba tuh saya liat di depan ada mobil polisi banyak banget dan beberapa cone orange yang nutupin jalan. Di depan saya banyak polisi berseragam coklat dan biru yang lagi ngubek-ngubek isi mobil orang. Bentar doang sih, nggak sampai 5 menit tapi abis itu mobil itu boleh jalan lagi. Nah abis itu kan giliran saya ya. Dengan super takut saya majuin mobil dan ternyata mobil saya diubek-ubek kayak mobil yang tadi. Katanya sih lagi ada pemeriksaan narkoba. Yang namanya diubek, beneran diubek secara kasar. Sampe setir saya dicopot juga! Dan abis itu mereka nggak mau masangnya lagi.

Karena kesel dan udah disuruh jalan karena di belakang banyak antrian, saya protes dulu dan minta dipasangin setir saya yang copot. Mereka nggak mau pasang dan saya bilang kalo nggak ya malah bikin macet antrian. Sampe akhirnya ada ibu polisi yang mau nyoba masangin setir saya.

Tapi nggak ngerti kenapa, kok tiba-tiba settingannya tuh saya disetirin ibu itu. Saya nanya-nanya aja ada pemeriksaan narkoba buat apa dan kenapa kasar banget. Terus ibu itu minta diturunin di pinggir jalan. Akhirnya dia nepi di kiri jalan dan tiba-tiba ngeloyor aja gitu keluar mobil. Saya yang masih kesel dan gantung banget pertanyaan belom dijawab langsung ngeloyor juga nyamperin ibu itu. Ibu itu akhirnya cerita bla bla bla sambil jalan lumayan jauh. Pas udah agak jauh, saya baru sadar kalo mobil masih dalam keadaan mesin nyala.

Ibu itu ngusulin buat balik lagi ke mobil tapi… mobil saya udah ilang. Yap, beserta hp dan dompet saya juga. Super panik, akhirnya saya minjem hp ibu itu buat nelpon nyokap. Nyokap nggak bisa ditelpon. Saking desperatenya, saya nelpon ke hp saya dan yaa so pasti udah nggak aktif. Saya langsung minta adek saya dateng ke lokasi sambil bawa ipadnya soalnya saya mau ngetracking dimana pencurinya lewat Find My iPhone. Ternyata pencurinya ada di Rawamangun.

Scene berubah jadi di Singapore. Saya lagi di museum gitu. Pas mau pulang, eh hujan deres banget. Terpaksa saya neduh dulu di museum itu sampe hujan reda. Saya semeja dengan nigga dan keluarga filipinanya. Aneh.. Terus karena lupa ngabarin nyokap, saya nanya password wifi di resepsionis. Katanya wifi di museum itu kuat banget bisa sampe ke daerah sebelah. Abis ngabarin nyokap lewat whatsapp, terus hujan reda. Saya langsung pergi dari situ dan super tersesat karena nggak tau jalan ke Garden by The Bay gimana. Mana lupa nuker duit SGD lagi. Bangun deh..

Advertisements

leave your steps...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s