Mimpi 6/7/13

20120907-075230.jpg

Tidur: 2230 | Bangun: 830

Kembali lagi di postingan mimpi. Akhir-akhir ini saya agak sering lupa mimpi apa. Tapi kali ini lagi inget dan lagi sakau nulis juga yaudah mari kita tulis sebuah postingan.

Jadi tuh yang saya inget saya mau liburan pergi ke sebuah tempat yang jauh banget bareng keluarga bokap. Saya bawa koper gede banget tapi isinya cuma tiga baju sama celana pendek. Situasi di rumah waktu beres-beres barang tuh gaduh banget. Kayaknya bawaan orang-orang pada banyak banget, cuma saya doang yang bawaannya dikit banget. Singkat cerita sih udah berangkat gitu. Tapi lho kok kayaknya saya sekeluarga malah ke mall. Arsitekturnya mirip sama Sunway Lagoon tapi super mall gitu mirip Citos. Kita sekeluarga geret-geret koper masing-masing keliling mall dan sampailah ke sebuah restoran shabu shabu macem Hanamasa. Kita makan disana super lahap.

Setelah kenyang dan saya kebelet pipis di mimpi itu, saya ke toilet. Mallnya super rame dan toilet juga super jauh nggak tau dimana. Pokoknya beres ke toilet dan balik ke restoran itu, keluarga saya udah nggak ada. Meja tempat kita makan udah bersih. Saya mau nanya sama pelayannya nggak enak gitu nggak tau kenapa. Dan sialnya lagi handphone saya ada di mereka. Yaudah deh saya keliling mall dan nyari pusat informasi. Waktu lagi jalan ke tempat pusat informasi, saya ngeliat bokap saya dari kejauhan. Yaudah saya samperin aja dan akhirnya bareng lagi.

Nggak lama bareng bokap dan kumpul lagi sama keluarga, saya lagi-lagi kebelet pipis. Saya misah lagi dan janjian sama mereka buat ketemuan di pusat informasi aja in case mau pada mencar. Saya ke toilet yang super berliku-liku tempatnya dan bukannya ke toilet saya malah tiba-tiba ada di dalam rombongan eksekutif muda yang lagi pada mau rapat. Lorong toiletnya jadi bagus banget dan kayak ruang rahasia gitu. Baju saya tiba-tiba udah rapi kayak mau meeting. Di ujung lorong ada pintu besi yang kayaknya super rahasia gitu deh. Ada cewek yang bukain pintunya dan pas di dalem ternyata ruangan meeting.

Ruangan meetingnya super bagus. Mejanya bentuk lingkaran dan suasananya agak gelap remang. Pencahayaannya cuma dari lampu putih dan biru yang muncul dari lantai dan pinggiran meja. Di meja itu udah ada name tagnya. Saya duduk di kursi sesuai name tag saya. Sebelah saya ternyata ada temen SMA saya si Maya. Sebelahnya lagi ada Hajar, temen S2 saya. Dan di ujung sana ada Rani, temen S2. Saya langsung ngobrol sama Maya tentang keanehan ini. Ternyata dia juga mengalami hal yang sama. Kalo Hajar sama Rani katanya emang niat pengen ikutan meeting ini.

Karena bosan saya keluar aja. Waktu keluar dari ruangan meeting kok ruangannya berubah jadi lorong gelap serem yang lampunya kedap kedip hidup segan mati tak mau gitu. Saya ketemu temen SBM saya si Bala. Saya bareng dia nyoba keluar dari tempat aneh itu. Ternyata saya lagi ada di bangunan bertingkat 12. Saya dan Bala menyusuri gedung dan nyari pintu keluar. Waktu kita di lantai 12, tiba-tiba aja ada orang negro gitu gede banget botak. Saya dan Bala otomatis langsung lari lagi ke bawah karena takut. Hmm.. kalo dipikir pikir sih ngapain kabur yah harusnya nanya aja gitu ke dia dimana exitnya.

Sampe paling bawah, ternyata si nigga ngejar-ngejar kita. Dan dia bawa pasukannya semakin banyak. Saya sama Bala mencar. Saya lari tanpa arah dan nyoba nyari ruangan meeting tadi tapi nggak ketemu. Malah kejebak gitu di kerumunan orang di mall. Yaudah saya nyoba nyari pusat informasi aja, tapi nggak ketemu juga. Pasrah akhirnya saya masuk aja ke bioskop dan ngasal duduk dimana gitu. Eh si nigga masih aja loh ngejar saya.

Seperti biasa kalo saya dikejar-kejar orang di mimpi, saya bisa ngendaliin mimpi saya. Saya nyoba belok ke toko baju dan ganti baju sama pake wig gitu. Awalnya keluar dari toko baju itu saya ngerasa aman karena si nigga nggak ngenalin saya. Tapi lama-lama dia curiga dan ngejar saya mulu. Sampe akhirnya saya berhasil masuk ke ruang meeting tadi itu dan minta tolong sama orang-orang yang ada disitu. Tapi mereka nggak ada yang mau nolong saya malah lanjutin meeting. Yaudah saya kejar-kejaran kayak anak kecil di ruang meeting. Sama. Nigga. Aja. Dong. Weird.

Ternyata oh ternyata setelah saya nyerah ke nigganya dan nanya dia maunya apa, ternyata…

“Feb, gue bagi lagunya LIPS yang Everything To Me dong.”

Bangun deh..

 

Advertisements

leave your steps...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s