mimpi 12/6/12

mulai tidur: 12:10 AM
bangun: 6:42 AM

settingannya lagi di sebuah sekolah. agak2 lupa, pokoknya abis dzuhur pada mau pergi field trip ke tempat yang jauh. tiba2 settingan berubah di lantai 6 alpus. luas lantai 6 agak lebaran dikit dan udah digelar sajadah2 mau sholat dzuhur.

singkat cerita sih, gue sholat dzuhur, tapi sebelah2 gue Via dan Ayi. di shaf belakang gue ada Amrina. dan shaf depan gue ada Falen dan Maya. terus gue ngerasa aneh karena Maya kan non muslim kenapa jadi harus sholat juga. terus gue agak sedih karena gak ada temen2 SMA gue selain Ayi disitu.

pas udah wudhu, duduk2 di sajadah, terus ada ceramah gitu. abis ceramah kan mau sholat tuh, pas pada berdiri, ternyata harus maju banyak shafnya. dan tiba2 ada Ashila nyempil diantara gue sama Via. karena kesel, akhirnya ngedorong2 Ashila sampe dia pindah ke tempat yang lebih lapang. sholat dimulai dan lama parah.

scene berubah ke sebuah rumah yang gak gitu besar tapi banyak banget tanamannya. rumah itu keliatan layu pada awalnya. pandangan gue tiba2 kayak fokus ke tembok2 yang dipenuhi tanaman merambat yang layu dan kotor. disitu tiba2 aja kayak photohop gitu, gue edit jadi bagus lagi, jadi hijau lagi kayak baru. begitu juga dengan tanaman layu yang ada di tengah2 teras rumah itu.

gue masuk ke rumah itu. isinya kayak gang di kampung yang becek dan banyak lorongnya. tempatnya agak gelap dan ada tangganya ke atas. pas naik ke atas, mengingatkan gue sama rumah yang di film Dark Shadow. gue dikagetin sama bapak2 botak yang muncul dari dalam gang itu. dia cuma selewat doang. agak gak jelas abis itu ngapain.

pokoknya tiba2 gue ngeliat ada kadal dan gue ngambil tuh kadal sambil gue buang ke luar rumah. abis itu gue jalan2 aja keluar. pulang2 ke rumah itu lagi, si bapak2 botak ngamuk banget kadal peliharaannya ilang. gue takut banget karena dia bawa2 pistol. gue gak ngaku. dia masih nyari2 dan nanyain semua orang yang ada di gang itu. semua pada gak tau dan ketakutan.

gue lari keluar rumah buat ketemu orang, cowok, gak tau siapa. dia satu2nya yang bisa bantuin gue. pas ketemu sama cowok itu, ternyata dia anaknya si botak. dia langsung pulang ke rumah itu dan nenangin bokapnya. pokoknya gue sama cowok itu akhirnya nembak mati si botak itu berkali2 di sekujur tubuhnya. sambil teriak, “MAMPUS LO! ENAK KAN UDAH MATI LO!”
eeeh dijawab lho sama si botak yang gue kira udah mati, “gak juga kok.”

masih agak panik karena doi belom mati2, gue kabur buat nyari tuh kadal. disini peran gue pindah2 antara jadi gue yang keluar rumah nyariin kadal, yang mana tiba2 gue berubah nyariin obat buat si botak; dan gue jadi si cowok yang ngebopong si botak dan nenangin karena kesakitan.

peran jadi gue dan si cowok ganti2an gitu, dan adegannya lagi telpon2an nyuruh cepetan dapetin obatnya. pake bahasa inggris lho telponannya dan disitu lancaaaar gilak gue ngomong inggrisnya. akhirnya gue nemuin obatnya dan menuju pulang ke rumah itu. tempat apotiknya kayak padang pasir gitu dan mau ada badai pasir.

bangun deh..

Advertisements

leave your steps...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s