Akhir pekan di Jogja.

Cuma mau cerita singkat aja kok. Ini tentang perjalanan super singkat gw dan Ayi ke Jogja. Ini semua hasil dari rencana spontan ke Jogja. Sebelum2nya sih udah pernah bikin rencana buat ke Jogja rame2 sama G yang lain, tapi selalu aja batal. Dan akhirnya terealisasikan kemaren ini tapi sayangnya cuma berdua Ayi doang. Dimulai aja ya ceritanya..
Tanggal 15 Oktober kemaren adalah hari terakhir UTS. UTSnya (nggak) penting juga gitu, BRM, jadi pengen cepet2 nyelesein dan langsung caw ke Jogja. Akhirnya setelah UTS dan rapat marketing sebentar, akhirnya cabut ke kosan Ayi dulu. Terus naik angkot Sd. Serang – Caringin ke stasiun KA. Kita naik kereta Lodaya Malam jam 20:00 dari Bandung.
Keretanya kan bisnis tuh ya, jadi mesti buka jendela kalo pengen nggak gerah. Eh malem2 buka jendela anginnya semeriwing bener. Ditambah lagi ada kipas angin muter2. Dingin parah tapi berusaha stay cool dan mencoba nyenyak tidur. Setelah melewati masa2 kedinginan, akhirnya nyampe juga di Jogja jam 4:30an. Nyampe sana langsung nyari taksi di luar stasiun seperti petuahnya Fifi, si tuan rumah. Soalnya kalo taksi di dalem stasiun katanya nggak pake argo dan suka sembarangan masang tarif. Yaudah deh akhirnya nyari yang argo di depan stasiun.
Kita ke Bulaksumur Residence, tempat Fifi menetap di Jogja. Doi tinggalnya di asrama mahasiswa UGM gitu. Nyampe sana cuma 5 menitan dari stasiun. Dan pas nyampe sana, gerbang asrama belom dibuka. Tapi akhirnya dibukain juga sama satpamnya setelah disuruh sama Fifi.
Abis halo2 dan cerita2 bentar sambil ngakak, akhirnya gw dan Ayi tidur sampe jam 11an. Bangun2 langsung mandi dan foto webcam super nggak jelas kayak gini nih:
Haha abis itu Acos, salah satu dari G juga yang kuliah di Jogja, dateng nyusulin kita ke kamar 304. Abis ngekek2, akhirnya kita memutuskan buat ke stasiun dulu mesen tiket pulang.
Di stasiun, kertas nomor antrian hampir hilang dan udah mulai panik2. Untungnya ketemu dan bisa mesen tiket balik. Abis dari stasiun, kita menyusuri jalan malioboro dan berhenti ke Malioboro Mall gara2 pengen makan murah. Ujung2nya makan ke epci lagi, ke epci lagi -__-
Disana lama banget deh ngakak2, nostalgia. Terus lanjut nyari2 sendal sepatu sambil nunggu agak sorean. Soalnya malemnya ada JJF. JJF itu Jogja Java Festival. Jadi ada karnaval gitu deh sepanjang jalan besar di Jogjakarta. Yang pasti lewat malioboro.
Udah agak sorean, jalan dari Malioboro Mall menuju Mirota. Ayi mau beli oleh2 disana. Disana sumpah deh sumpek parah dan bau menyan dimana-mana. Gila sih bri nggak kuat gua! Di setiap sudut ruangan, bahkan di tengah2 ada menyan. Pusing banget disana.
Abis itu langsung naik ke bagian paling atas Mirota. Ternyata disana ada kafe. Kafenya remang2 banget dan bagus banget. Cocok banget buat orang pacaran. Disana rame banget, tapi akhirnya dapet juga meja. Pelayannya ganteng2 bener. Tapi… Acos mengacaukan harapan. Dia bilang:
“Ini kafe yang bikin gay. Dan pelayannya juga gay.” Tiba2 Once langsung nyanyi Pupus tepat di kuping gw.
Lanjooot. Kita makan dan nungguin karnavalnya lewat. Soalnya disana outdoor gitu kafenya, jadi bisa dikit2 deh liat jalan malioboro. Udah hampir jam 8, nggak muncul2 tuh karnaval. Eh akhirnya muncul juga! Gw sempet moto pake kamera BB (lupa bawa digicam), hasilnya…

tenoneng banget gak? Jelek ya resolusinya. Tapi ya pokoknya keliatan kalo meriah kan? Hehehe. Abis liat bentar, cabut deh dari tuh kafe karena takut kemaleman, takut dikonci pager asramanya Fifi. Dan petualangan pun dimulai….
Saking ramenya malioboro, kita harus jalan kaki agak jauh buat ngedapetin kendaraan umum bernama taksi. Di Jogja kan taksi sedikit bener yeh. Apalagi ada event beginian yang bikin jalanan macet dan banyak ditutup, makin langka aja tuh taksi. Kita jalan kaki nyelip2 diantara umat. Dan kita jalan super kilat sambil nyelip2 karena udah mulai gerimis. Sumpah ya yang namanya jalan kaki kayak gitu udah nggak keringetan nggak jelas, jari kaki pegel2, muka udah berdebu semua. Dan juga berkilo-kilo jalan kaki nyari taksi. Sampe akhirnya stuck di sebuah jalan (lupa namanya). Fifi sama Acos yang tuan rumah nggak ngerti jalan. MAMPUS. Akhirnya nelpon taksi nggak diangkat-angkat. Ada yang diangkat tapi ngomongnya nggak bisa karena masih macet. Oke. Akhirnya kita naik becak duaan. Dianter sampe nemuin taksi di jalan apaan tau. Yak, singkat cerita, naik taksi juga akhirnya.
Tukang taksinya kayaknya kebelet, dia ngebut banget. Dan kita mampir bentar ke kosan Acos buat ngambil barang2 (Acos mau nginep). Lah elah mampir ngambil barang doang, si supir taksi pengen ditambah 15 ribu buat ke kosannya Fifi lagi -_- Karena males, kita turun mampir ke kosan Acos.
Di kosan Acos, ngomel2 gara2 tukang taksi yang stress itu sambil ketawa2 juga. Dan dari situ sempet bingung gimana cara buat ke kosan Fifi. Jam udah menunjukkan pukul 11an malem. Dan itu nggak mungkin jalan kaki ke kosan Fifi yang mana jalannya super sepi dan gelap. Sempet mikir mau cenggo (bonceng tiga) sama temennya Fifi. Cuma kok agak repot mesti bolak balik. Akhirnya nelpon taksi. Dan sempet kaget kalo taksi yang dateng adalah taksi yang tadi nganterin ke kosan Acos. Nomer taksi sama, nama taksinya sama juga. Udah ngeri kan kalo supirnya lagi2 yang stress itu. Eh tapi ternyata bukan. FIUH! Ternyata supirnya ganti shift hahahaha!
Nyampe kosan Fifi langsung mandi dan nonton dvd horror thailand, Still. Disitu udah ngantuk2 tapi tetep nyimak ceritanya. Sampe akhirnya ketiduran.
Pagi2nya kita bangun pagian dan langsung cabut ke Sunmor. Sunmor itu Sunday Morning. Kayak pasar kaget setiap hari minggu. Tempatnya di UGM. Gw segera sms Nisa, plurker yang sekarang kuliah di Jogja juga. Nisa dan pacarnya lagi di Sunmor. Jadi kita ketemuan aja. Akhirnya ketemu!

Singkat banget deh ketemunya. Dan akhirnya memutuskan makan misah karena dia juga lagi sama cowonya, gw sama G. Yaudah deh. Kita makan di Sunmor dan mampir bentar ke Bonbin (kantin di FIB UGM). Makanan di Sunmor enak2 deh. Yang paling ngena adalah jamur crispy dan tahu buletnya.
Abis dari Sunmor yang super panas, kita pulang ke kosan Fifi dan langsung tidur hahaha. Gak produktif bener ye. Abis itu baru deh mandi lalala dan langsung ke Ambarukmo Plaza buat menjalankan niat fotobox.
Sebelom2nya gw minta fotobox sama Fifi memang, karena gw liat hasil fotobox di Jogja bagus banget. Dia langsung bilang kalo fotobox di Jogja cuma satu dan super cacat. Gw gak ngerti apa cacatnya. Toh fotobox kan foto di dalem box biasa dan kita tinggal foto terus keluar deh fotonya. Yaudeh gw udah nggak sabar buat liat sendiri kecacatan fotobox di Jogja. Ternyata…

SUPER CACAT BENERAN! Lo liat aja deh tuh tombol start letaknya di samping. Dan jarak dari tempat duduk ke…

KACA! Yak kaca! Bukan layar! Itu adalah kaca yang tengahnya dibolongin ada kameranya. Ok lanjut. Jarak tempat duduk ke kaca tuh jauh bener. Tuh box beneran muat ber 15! Ternyata emang beneran cacat coy! Tapi hasilnya….

Sama sekali nggak cacat! Bersih dah tuh muke2. Diilangin coy jerawatnya sama mbak2nya. Jadi abis foto, fotonya diedit di komputer sama mbak2nya. Dieditnya mending di belakang layar, lah ini terang2an depan semua pengunjung dong. Rada malu sih tapi yaudah deh cuek aje. Yang penting 30 ribu nggak kebuang sia2 karena fotobox cacat yang sebenernya hasilnya super duper bagus.
Cerita sisanya nggak penting sih. Balik ke kosan Fifi buat ambil barang dan balik deh ke Jakarta naik Lodaya Malam lagi jam 21:27 menuju Bandung -_-
YAK! Begitulah cerita tentang weekend super singkat dan nekat di Jogja. Udah ah capek. Daa.
Advertisements

6 thoughts on “Akhir pekan di Jogja.”

leave your steps...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s