Special edition: Lia Mappe.

Ini adalah postingan khusus buat sahabat gue yang punya nama Lia. Dibuat secara khusus karena mengingat 3 tahun persahabatan gue ditambah lagi besok doi udah harus terbang ke Perancis buat meneruskan pendidikannya. Oya, buat bayangan gimana bentuknya Lia, nih dia nih fotonya…

Nama lengkap : Lia Alfiyah Mappe
DOB : 19 April 1992
Tinggi : 160 sekian
Berat : 45 kg
Alamat : Kebon kacang IX
No hp : 08569xxx
Status : punya pacar
Itu dia sedikit info tentang Lia. Untuk info lebih banyaknya, silahkan lo cari aja deh anak ini di CCF, sekarang doi lagi belajar disitu.
Yang pengen gue ceritain disini adalah gimana proses awal gue bisa kenal sampe sedeket ini sama Lia. Juga sedikit opini gue tentang Lia. Oke kita mulai saja.
Waktu itu bulan Juli apa Agustus deh gue lupa. Pokoknya taunnya ya 2006. Waktu itu lagi ospek baru masuk SMA. Awalnya gue nggak nyadar kalo gue sekelas sama nih makhluk. Sampe suatu saat pas lagi istirahat, gue ngeliat ada cewek pake nametag warna ungu lagi bengong. Nggak jelas sih bengong apa lagi nyariin sesuatu, pokoknya tampangnya bloon banget hehehe. Yang gue liat waktu itu adalah asal sekolahnya si nametag ungu. Waktu itu gue ngeliatnya dia dari SMP 116 Jakarta. Terus gue mikir, dimanakah SMP 116 itu? Hmm yaudahlah abis itu gue lewat aja. Dan baru ngeh kalo nametag gue warnanya ungu juga. Berarti gue sekelas dong sama dia. Hmm tapi nggak pernah liat. Oke laaah..
Nggak tau jam berapa waktu itu, kita para murid-murid baru bernametag ungu masuk ke kelas X-1. Bla bla bla skip aja deh kegiatannya. Pokoknya tiba saatnya buat kita semua menunaikan ibadah sholat dzuhur. Kebetulan gue lagi berhalangan.
Tiba-tiba dari ujung lorong lantai 5 1/2 (sekolah gue emang rada aneh lantainya ada setengahnya gitu -__-), ada cewek manggil-manggil ngelambaiin tangan. Pas gue deketin, LAH INI KAN SI NAMETAG UNGU SMP 116!
Lia : eh eh sini deh. lo lagi ‘dapet’ ya? gue juga loh
Gue : ehe ehe iya… (malu-malu bingung)
Terus jadi lah gue duduk di sebelah dia dan gue lupa deh ngapain pokoknya kenalan aja. Terus gue baru ngeh ternyata…….dia dari SMP something di GORONTALO! Tambah kaget karena muke-mukenye nggak ada gorontalo-gorontalonya. First impression gue, nih anak emang anak Jakarta banget. Cara ngomongnya juga nggak ke-daerah-an kayak orang-orang daerah pada umumnya ke Jakarta. Jadi, SMP 116 something itu salah. Dan masih nggak nyangka nih anak dari Gorontalo hahahahaha.
Kelas 1 SMA alias kelas X, gue nggak begitu deket sama Lia. Cuma sesekali aja main bareng. Terus kadang kalo lagi solat di sekolah juga sukanya bareng-bareng rombongan dan ada Lia-nya. Karena apaaaa ya gue lupa pokoknya tiba-tiba Lia jadi deket sama gue. Sampe akhirnya naik nih ke kelas XI.
Kelas XI adalah masa-masa kejayaan banget. Masa-masa gabut beneran nggak belajar dan isinya ngakak tapi bisa dapet nilai bagus. Di kelas XI, gue deket banget sama Lia. Dan deket juga sama anak-anak lainnya yang sekarang gue menyebutnya G, untuk mempersingkat. Awalnya sih hampir aja nih si Lia nggak termasuk segerombolan. Karena dia waktu itu mainnya sama seorang bocah -yang kayaknya nggak perlu disebut namanya– yang ‘nggak banget’. Agak susah menarik Lia keluar dari lingkaran setan itu sampe akhirnya Lia sadar sendiri tobat. Sejak saat itu kisah-kisah indah yang banyak mampus kita lewati bareng-bareng.
Dari mulai main ‘jetcoaster’ bareng di kelas pas ekskul sinematografi yang gabut, bikin-bikin video lempar-lemparan mukena yang dikasih judul ‘matrix’, nongkrong tiap pulang sekolah di basecamp sambil ngegosip, makan mie ayam atau sate ayam di basecamp, ngerapetin bangku (karena di sekolah gue duduknya seorang satu meja dan kursi) terus ngobrol ngalor ngidul ngayal-ngayal, baca majalah Go Girl! ngumpet-ngumpet barengan, nyontek tugas, dll.
Naik nih kelas XII. Alhamdulillah sekelas lagi sama Lia. Disini kegiatannya masih sama. Cuma main-mainnya udah dikurangin. Kebanyakan fokus buat belajar buat UAN dan masuk universitas. Waktu itu Lia pengennya masuk UI atau UGM. Tapi apa daya, bapake nggak ngebolehin Lia kuliah di Indonesia. Jadilah pas ada agen Euro Management dateng ke sekolah, Lia disuruh kuliah ke Prancis pake agen Euro.
Kita belajar bareng. Pokoknya senasib sependeritaan sepenanggungan deh sama Lia. Sampe akhirnya kita berdua lulus dari institusi yang mempertemukan kita itu aw aw.
Mulai dari lulus, Lia udah sibuk buat belajar bahasa Prancis di Euro. Gue juga udah sibuk ngurusin kuliah. Apalagi kuliah gue di Bandung. Waktu itu sempet nggak banyak ketemu sama Lia. Tapi kalo ada waktu senggang pasti disempetin buat main ke Jakarta dan ketemu sama nih bocah. Sampe sekarang juga begitu.
Gue jarang curhat sama Lia. Kebanyakan main doang sama Lia. Tapi akhir-akhir ini karena dia juga udah dewasa, akhirnya curhat-curhatan deh sama Lia. Mulai dari dia dideketin sama temen satu euro-nya sampe akhirnya bisa jadian. Curhat tentang masalah keluarganya juga sama gue. I’m proud of being her trusted friend 🙂
Oya sedikit tentang Lia menurut mata gue. Lia tuh anaknya bocah banget. Yang lucu banget jaman dulu tuh dia selalu nyeritain kisah-kisah hidupnya di Gorontalo dengan menyebutkan nama teman-temannya. Misalnya: “eh si Liza tuh gini gini loh..” atau “iya tuh si Cindy kan gitu sama si Liza lalala”. Suka konyol sendiri karena kita semua nggak tau siapa si Liza dan Cindy. Sampe akhirnya kita ngebuat acara tv ‘Sahabat Lia’ hahaha.
Lia tuh bocah banget hahaha maaf ya keluar dari konteks. Dia tuh takut banget sama tantenya. Apa-apa harus ngabarin tantenya. Dan suka nggak berani ngomong sama tantenya. Padahal izin cuma bentar doang. Lia tuh satu-satunya orang yang setia manggil gue ‘mamak’ dan jarang banget tuh manggil gue ‘Febie’. Lia tuh paling nggak bisa ngejaga barang. Setau gue tuh hp Nokia N76 warna merah yang jaman dulu super mahal diklotekin sama dia sampe jadi warna item-merah-putih (gokil kan 3 warna aja loh -_-), laptop juga rusak kameranya, hp ilang berapa kali coba. Lia tuh naik busway kalo pulang pergi sekolah. Makanya sampe diledekin kalo busway tuh yang punya Lia hahaha. Lia tuh punya jam lemot. Kalo siang-siang biasanya lemotnya kambuh. Lia itu……. salah satu sahabat gue yang paling oke!
Too much to tell about Lia. Intinya, gue sayang banget sama Lia. Dan gue bakal kehilangan banget sama bocah ini pas dia pergi ke Prancis besok.
Buat Lia, baik baik ya sayang ya disana. Whoaaaaaa gak tau harus ngomong apa lagi. Pokoknya gue bakal kehilangan lo banget, Li. Cepet pulang yaaaaaaaa (pergi aja belom) hehehe.
I love you! XOXO, Febie.
Advertisements

5 thoughts on “Special edition: Lia Mappe.”

  1. mamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak ini liaaa. gua baru baca blog looo. aw aw ada ternyata postingan buat guaaa. heheh. I miss you too. feel so alone here, cuaca gak menentu pokoknya feeling blue abis. I'm miss all of you;'(
    so so so makasih yaaa mamaaaaak muah muah

    1. arti sahabat yang sebenarnya, walaupun kita berbeda jarak pasti dalam benak hati ini seorang sahabat tidak akan terlupakan.

leave your steps...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s